Dua hari yang lalu saya membeli sebuah modem internet baru. Sebuah modem CDMA ternama yang tampaknya sangat laris. Terbukti dengan usaha saya yang harus berpindah beberapa kali ke toko penjualan modem karena kehabisan barang. Bahkan, saat saya membeli modem baru saya, di saat yang bersamaan ada juga bapak-bapak yang tampak terburu-buru membeli modem yang sama dengan kepunyaan saya. Dengan promosi yang gencar, modem ini berhasil menarik perhatian masyarakat. Plus iming-iming satu bulan gratis. Wuih!!!

Saya cukup heran dengan larisnya modem internet. Karena barang satu ini juga tidak termasuk barang yang murah. Bisa dipastikan kalangan menengah ke atas yang mampu memilikinya. Saya harap juga, dengan bercerita seperti ini, derajat saya juga masuk kalangan menengah ke atas. Semoga. 😀

Setelah saya aktifkan dan saya coba, modem baru saya ternyata tidak mengecewakan. Cukup cepat larinya sesuai dengan iklan yang ditampilkan di televisi. Sekedar tahu saja, kamar kontrakan saya adalah sebuah kamar yang cukup aneh. Sinyal hape apapun akan hilang atau minimal sangat sedikit sinyalnya jika berada di kamar saya. Sehingga, teman saya yang dulu menempati kamar saya, harus mengolor kabel USB untuk mendapatkan sinyal bagi modemnya. Sedangkan modem baru saya lumayan bisa berlari di kamar saya yang mirip Area 51. Standarnya dapatlah dua atau tiga strip sinyal.

Walhasil, saya sudah nggak usah lagi repot-repot berburu hotspot atau Wi-Fi. Tidak usah repot-repot minjam modem teman dan harus ngenet di luar kamar. Cukup di kamar dan saya bebas berselancar  dan nulis. Alhamdulillah yah! [Syahrini mode ON]

Tinggal satu yang saya khawatirkan, bagaimanakah cara saya nanti mengisi pulsa setelah bonusnya satu bulan habis?

 

Iklan